Fresh from the owner...

24 April 2015

Saat diperlukan.




Masa ke HSA untuk ambik ubat Afiq, aku settlekan hal appointment dia dan husben pergi ambik ubat kat farmasi. Line untuk ambik nombor memang panjang. Aku dah siap pun husben tak dapat nombor lagi.

Jadik menunggu je la dengan anak-anak dengan jayanya. Budak-budak ni cepat bosan. Sementara menunggu tu, aku bagi dia orang ruang explore dekat tapak pameran gitu. Memang kalau boleh tak nak bawak dia orang ke hospital ni. Tapi nak buat macam mana.

Dalam pada tu aku nampak sorang lelaki ni pegang helmet dengan beg plastik. Mundar mandir tak tahu nak ke mana. Dia senyum pandang aku kemudian tanya aku datang dengan siapa. Aku cakap la dengan husben.

Dia cakap dia baru keluar wad. 6 bulan duduk kat wad sebab tibi. Tak kerja tak apa. Jadi aku tanya dia nak ambik ubat ke sebab ada kat bahagian farmasi kan. Dia cakap dah ambik ubat. Tengah cari RM15. Nak buat tambang balik. Dah 6 bulan tak kerja. Duit pun tak ada. Badan pun tak kuat lagi katanya.

6 bulan kat wad dengan kes tibi? Memang tibi dia dah teruk. Tapi dia survived. Dia cari duit tambang tapi dia tak mintak dengan aku. Dia cuma cakap je. Kebetulan memang aku tak bawak purse pun. Aku panggil anak-anak terus pergi depan farmasi. Hehe...

Tunggu husben kat situ pulak. Memang nak elak mamat tu. Hospital environment banyak penyakit. Dia pulak baru je lepas keluar wad sebab tibi. Kena sambung makan ubat lagi selagi tak betul-betul okay. Budak-budak berisiko. Husben aku pn br je putus ubat.

Lama gila nak bolehkan berhenti makan ubat tibi sebab pakar tak ada setiap kali dia ada appointment. Cancelled memanjang. Doc biasa tak berani nak putuskan. Last putuskan pun doc lelaki. Doc biasa. Pakar tak ada. Dia tengok x-ray and called doc pakar bagitau husben dekat setahun kena makan ubat. Lungs pun dah clear.

Eh, cerita benda lain pulak! Bukan jijik ke apa dengan mamat tu. Tak ada la. Aku kesian betulnya dengan dia. Baru keluar wad. Duit tak ada nak balik. Kalau aku kat tempat dia pun pening. Lama mana nak duduk kat hospital? Dia tak mintak duit pun dengan aku. Dia cuma cakap nak cari duit RM15 nak buat tambang balik.

Aku cakap dengan husben. Sebab lepas aku blah, dia duduk je kat situ tak buat apa-apa. Agak-agak dia fikir siapa la yang nak hulurkan duit kat dia. Sebab tak semua orang sanggup tolong orang lain. Aku cakap jugak kat husben dia tak mintak duit. Kesian. Kalau dia mintak mungkin lain sikit. Tapi tak ada pun dia cakap: "Akak ada duit tak?"

Sebenarnya kami dah lalui semua tu. Sangat memahami. Kami bantu seadanya. Memang dia duduk jauh. Husben kata balik la. Tak payah duduk lama-lama kat hospital. Dan dia balik lepas tu. Allah gerakkan dia untuk bertemu kami. Untuk kami bantu sebab kami pernah rasa apa yang dia rasa. Cuma dia tak ada duit langsung. Kami ni duit sangkut tapi alhamdulillah tetap dibantu.

Bukan nak cerita pasal kebaikan. Tapi nak cerita pasal dia bertemu kami saat diperlukan. Perasaan tu kami dah rasa. Membantu sesama manusia. Sekurang-kurangnya sifat ihsan tu masih ada.

Ya Allah, terima kasih untuk segala-galanya.


posted from Bloggeroid
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

No comments:

Post a Comment

Peringatan

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya luahkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan mana-mana pihak kecuali jika saya meletakkan nama pemiliknya.

Sebarang PRINT SCREEN terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan punya blog.

Pendapat penulis tidak semestinya kekal.

Terima kasih.

Sal Ya
✿ Rumah SalYa ✿ © . Designed by MaiGraphicDesign